Wagub NTB: Perempuan ”Agent of Change” Kelestarian Bumi -->

Iklan 970x250px

Wagub NTB: Perempuan ”Agent of Change” Kelestarian Bumi

Incinews.net
Kamis, 22 April 2021
Foto: Wakil Gubernur NTB, Dr. Hj. Sitti Rohmi Djalillah.

MEDia insan cita, Mataram: Perempuan dapat menjadi “Agent of Change” atau Agen Perubahan untuk melestarikan bumi. Hal tersebut disampaikan Wakil Gubernur NTB, Dr. Hj. Sitti Rohmi Djalillah saat membuka Seminar Internasional Bertajuk “Perempuan dan Bumi” yang digelar Sekolah Tinggi Pariwisata Mataram, Kamis 22 April 2021.

Ummi Rohmi sapaan akrabnya menjelaskan, perempuan dalam perannya sebagai pengelola rumah tangga sering memanfaatkan alam sebagai elemen pemenuh kebutuhan hidup. Hubungan perempuan dengan lingkungan hidup sangat dekat dan sangat intim. Dalam perannya sebagai pengelola rumah tangga, hampir seluruh aktivitas perempuan bersinggungan dengan lingkungan dan sumber daya alam. 

Masih dalam nuansa Hari Kartini dan Hari Bumi, Ummi Rohmi melanjutkan, terkadang Pemanfaatan yang tidak bertanggung jawab dan bahkan kerusakan pada sumber daya alam ini, terjadi akibat kemiskinan dan keterbelakangan kaum  perempuan  dalam memanfaatkan sumber daya alam tersebut.

Ketidaktahuan kaum perempuan terjadi karena kurangnya pengetahuan dan pendidikan sehingga tidak menyadari bahwa apa yang dilakukannya telah merusak lingkungan.

“Sebagai Media Edukasi Pertama Dan Utama Bagi Keluarganya, Perempuan Bisa Berperan Sebagai Agent Of Change, Harus Membekali Diri Dengan Ilmu Pengetahuan Tentang Pemeliharaan Alam. Hal Ini Dapat Dilakukan Mulai Dari Lingkungan Terkecil. Mulai Dari Diri Sendiri Dan Keluarga,” jelas wakil gubernur perempuan pertama NTB tersebut.

Oleh karena itu Ummi Rohmi berharap melalui seminar internasional yang digelar dengan protocol kesehatan covid-19 yang ketat tersebut. Baik perempuan maupun laki-laki dapat menyadari bahwa kaun perempuan mampu menjadi actor strategis di dalam pembangunan. Termasuk dalam melestarikan bumi.

“Karena sifat alamiah perempuan sebagai pemelihara, pembentuk karakter dan pejuang tidak hanya bagi keluarganya, tapi juga untuk pembangunan secara nasional yang dapat mengubah kehidupan masyarakat indonesia menjadi lebih baik dan sejahtera,” tandasnya. (Red/O'im)