Hanya Slogan Kosong, NTB Zero Waste Masih Jalan Sendiri-sendiri -->

Iklan 970x250px

Hanya Slogan Kosong, NTB Zero Waste Masih Jalan Sendiri-sendiri

Incinews.net
Jumat, 12 Februari 2021
Foto: Terlihat anak-anak sedang bermain dan dengan memegang  papan bertuliskan Zero waste.

MEDia insan cita, Mataram: Dua tahun berjalan, Program NTB Zero Waste yang dicanangkan Pemprov NTB sejak Desember 2018, dinilai belum menampakkan hasil yang maksimal.

Bahkan,  terkesan masih sebatas slogan kosong, lantaran di lapangan faktanya program Zero Waste masih berjalan sendiri-sendiri. 

Itu terlihat,  di Kota Bima dan Kabupaten Bima misalnya, kedua daerah itu hanya sebatas menganggarkan saja. Namun aksi di lapangan cukup minim.

"Jangan salahkan jika di lapangan,  program berjalan lamban, meski dengan dukungan anggaran yang besar dari Pemprov NTB," kata Ketua STN NTB, Irfan melalui siaran persnya di Mataram, Kamis (11/2/2021) kemarin 

Menurut dia, hal yang tampak di depan mata. Yakni, di Kota Mataram, malah masih banyak terjadi tumpukan sampah di beberapa sudut ibu kota provinsi NTB.

"Ini menunjukan program zero waste tidak bersinergi dengan pemerintah kabupaten dan kota," tegas Irfan.

NTB Zero Waste dicanangkan Pemprov NTB bertepatan dengan HUT NTB 17 Desember 2018. Memasuki dua tahun program NTB Zero, STN NTB melihat masih banyak yang keliru dalam implementasi di lapangan.

Terbukti, bencana Banjir di Kota Bima, Kabupaten Bima dan Lombok Tengah maupun Lombok Timur baru-baru ini, tidak saja karena kerusakan hutan. Namun faktor, lingkungan berupa tumpukan sampahnya.

Pemprov NTB, lanjut Irfan, masih berperan langsung dan terkesan terputus berkordinasi dengan para bupati/wali kota. Akibatnya, program pembinaan masyarakat di tingkat desa atau kelurahan menjadi tidak berjalan.

Padahal, seharusnya pasca peluncuran NTB Zero Waste, Pemprov bersama Pemda di NTB, harus membuat regulasi dan melengkapi regulasi yang masih kurang. 

Harapannya, sinergi dan pembagian peran itu dapat berjalan antara pemprov dan pemda kabupaten/kota.

"Bagaimana pelibatan segala elemen masyarakat, sampai pada tahapan membentuk kesadaran masyarakat untuk bisa membuat kewajiban bersih lingkungan bisa tumbuh jika koordinasi dan pembagian perannya enggak jalan selama ini," jelas Irfan. 

Ia mengungkapkan, jika Pemprov serius menjadikan sampah sebagai penopang PAD. Maka, yang dilakukan mendesak adalah membangun industri olahan sampah organik atau pakan ternak menjadi pupuk organik.

Hal ini, kata Irfan adalah untuk menjawab persolan ketergantungan petani pada pupuk kimia (urea). Sehingga, mensosialisasikkan dan membiasakan petani kembali menggunakan pupuk organik dari hasil olahan sampah akan bisa pararel diwujudkan.

Apalagi, ditengah situasi negara yang terancam resesi akibat pandemi Covid 19.

"Harusnya Pemprov berserta jajaran bupati dan wali kota di NTB, mengambil solusi memproduksi pupuk organik dari hasil pengolahan sampah, NTB yang menggaungkan tagline Industrialisasi sebagai jalan keluar menuju masyarakat NTB gemilang," tandas Irfan.

"Sekali lagi, program NTB Zero Waste hanya akan menjadi program pencitraan, bila secara implementasi tak dilakukan berkolaborasi dan bersinergi dengan pemda kabupaten/kota," sambungnya. (Red/O'im)